ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian
16 October 2021
ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian

Selama Buron, Polri Menemukan Dua Dugaan Tindak Pidana Adelin Lis

Selama Buron, Polri Menemukan Dua Dugaan Tindak Pidana Adelin Lis

Konfirmasitimes.com-Jakarta (24/06/2021). Selama buron di Singapura, Direktorat Tindak Pidana Umum (Dit Tipidum) Bareskrim Polri menemukan dua dugaan tindak pidana yang dilakukan Adelin Lis (AL) alias Hendro Leonardi (HL).

Direktur Tipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi menyampaikan, dugaan tindak pidana itu diperoleh setelah pihaknya berkoordinasi dengan Direktorat Jenderal Keimigrasian dan Atpol Singapura.

“Hasil koordinasi dan penyelidikan bersama Ditjen Imigrasi serta dengan Atpol Singapura diketahui dua hal dugaan tindak pidana yang telah dilakukan oleh buronan AL alias HL selama pelariannya,” ujar Brigjen Andi Rian dalam keterangannya, Rabu (23/06/2021).

Dua dugaan tindak pidana itu, kata Andi Rian, yaitu menggunakan dokumen perjalanan RI (paspor) yang diketahui atau patut diduga palsu atau dipalsukan.

Kemudian memberikan data tidak sah atau keterangan yang tidak benar untuk memperoleh Dokumen Perjalanan RI bagi dirinya sendiri.

“Semua substansi kedua perbuatan melawan hukum atau tindak pidana tersebut secara khusus telah diatur dalam UU No 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian (vide Pasal 126 huruf a dan c) dan penegakan hukumnya menjadi kewenangan PPNS Keimigrasian berdasarkan asas Lex Spesialis derogat Legi Generali,” katanya.

Lebih lanjut, Andi Rian menyampaikan dalam pelaksanaan proses penyidikan, Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Keimigrasian berkoordinasi dengan penyidik Polri, termasuk diantaranya bantuan penyerahan barang bukti dokumen perjalanan RI (paspor) asli tapi palsu yang masih diamankan oleh Kedubes RI dalam hal ini (cq-red) Atpol/SLO Polri di Singapura.

“Penyidikan terkait dugaan dua tindak pidana di atas oleh PPNS Keimigrasian sudah dimulai sejak koordinasi intensif dilakukan minggu lalu,” jelas Brigjen Andi.

Sebagaimana diberitakan, Adelin Lis yang menjadi buronan Kejaksaan Agung lebih dari 10 tahun, tertangkap di Singapura karena memalsukan paspor dengan menggunakan nama Hendro Leonardi dan dihukum Pengadilan Singapura dengan denda $14.000 serta dideportasi dari Negara Singapura.

Adelin Lis merupakan buronan sejak 2008 dan bahkan masuk dalam daftar red notice Interpol. Adelin Lis terlibat kasus pembalakan liar dan dijatuhi hukuman 10 tahun serta bayar denda lebih Rp110 miliar oleh Mahkamah Agung pada 2008.

Akan tetapi ia melarikan diri dan kemudian memalsukan paspor dengan menggunakan nama Hendro Leonardi.

Buronan Kejaksaan Agung ini tertangkap imigrasi Singapura pada 2018 karena sistem data di Imigrasi Singapura menemukan data yang sama untuk dua nama yang berbeda.

Adelin Lis tiba di Indonesia, tepatnya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Sabtu (19/06/2021) lalu.

Mengenakan rompi berwarna merah bertuliskan tahanan, Adelin digiring menuju mobil Kejaksaan Agung.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Turki: Tak Ada Lagi Tentara yang Akan Dikirim ke Afghanistan

Read Next

Ilmuwan Sebut Manfaat Berlari Sambil Mendengarkan Musik