ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian
26 February 2021
ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian

Operasi Pencarian Resmi Dihentikan, Ini Daftar Korban Sriwijaya Air yang Belum Teridentifikasi, Ada Captain Afwan

Korban Sriwijaya Air SJ 182 Kini Menjadi 24 Orang

Konfirmasitimes.com-Jakarta (22/12/2020). Operasi pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ-182 resmi dihentikan pada Kamis (21/01/2021) kemarin.

Meski demikian, sebanyak 19 korban Sriwijaya Air SJ-182 belum teridentifikasi hingga Jumat (22/01/2021) hari ini.

“Maka hari ini, hari Kamis, tanggal 21 Januari 2021, pada pukul 16.57 WIB, operasi pencarian dan pertolongan pesawat Sriwijaya Air di perairan Kepulauan Seribu secara resmi saya nyatakan ditutup atau penghentian,” kata Kepala Basarnas, Marsekal Madya TNI (Purn) Bagus Puruhito, dalam keterangannya.

Tim SAR tetap melakukan pemantauan dan tindakan lanjutan jika ada temuan.

Keputusan dihentikannya operasi pencarian telah melalui beberapa pertimbangan, seperti hal teknis, hasil temuan korban, pertemuan beberapa kali dengan pihak keluarga korban, dan masukan-masukan dari unsur di lapangan.

“Namun selanjutnya dengan operasi lanjutan, yaitu pemantauan atau monitoring secara aktif,” kata Bagus.

“Dan bila di kemudian hari ada dari masyarakat yang melihat dan menemukan yang diduga bagian dari korban ataupun pesawat kepada Basarnas, kami akan merespons untuk menindaklanjuti temuan tersebut,” ungkapnya.

Hingga Kamis petang, total sudah ada 47 korban Sriwijaya Air yang berhasil diidentifikasi.

Dari jumlah tersebut, 35 korban telah diserahkan ke pihak keluarga.

Menurut informasi dari berbagai sumber, berdasarkan manifes Sriwijaya Air SJ-182 yang beredar, ada 19 korban belum teridentifikasi, diantaranya:

  1. Captain Afwan
  2. Kopilot Diego Mamahit
  3. Aisah Dewi Handayani
  4. Rifqi Maulana
  5. Yulianto
  6. Suyanto

Suyanto merupakan warga Sragen, Jawa Tengah.

Dikabarkan ia terbang menuju Pontianak untuk mengerjakan pemasangan rolling door.

  1. Riyanto

Riyanto merupakan rekan Suyanto yang juga akan ke Pontianak untuk mengerjakan pemasangan rollong door.

  1. Sugiono Effendy

Sugiyono Effendy merupakan warga Tulang Bawang Barat, Lampung.

Menurut informasi yang dihimpun, Sugiono bekerja sebagai buruh bangunan di Pontianak.

Kepulangannya ke Lampung adalah untuk mencari tambahan tenaga.

Ia lalu mengajak Pipit Piyono dan Yohanes ke Pontianak untuk ikut bekerja.

Diketahui, jasad Pipit teridentifikasi pada 14 Januari 2021.

  1. Yohanes

Yohanes merupakan rekan Sugiyono Effendy yang diajak bekerja ke Pontianak bersama Pipit Piyono.

  1. Panca Widia Nursanti

Panca Widia Nursanti merupakan guru SMKN 3 Kota Pontianak. Panca sudah mengabdi sebagai guru PKN di SMKN 3 Kota Pontianak selama 14 tahun.

  1. Razanah

Razanah, ASN Kabupaten Ketapang, diketahui sempat mengirim foto bersama sang suami, Beben Sopian, sebelum pesawat lepas landas.

Razanah akan pulang ke Pontianak setelah pergi berobat ke Bandung.

Jasad sang suami diketahui telah teridentifikasi pada 16 Januari 2021.

  1. Zurisya Zuar Zai

Zurisya Zuar Zai merupakan kakak dari balita 11 bulan, Fao Nuntius Zai.

Diketahui, Zurisya dan Fao, bersama saudara kandung lainnya, Umbu Kristin Zai, dan sang ibu, Arneta Fauziah, hendak ke Pontianak untuk bertemu ayahnya yang bekerja di sana.

Jasad Fao Nuntius Zai telah teridentifikasi pada 17 Januari 2021.

Sementara jasad Arneta Fauziah berhasil diidentifikasi pada 16 Januari 2021.

  1. Umbu Kristin Zai

Umbu Kristin Zai merupakan anak kedua dari Arneta Fauziah.

Ia adik dari Zurisya Zuar Zai dan kakak dari Fao Nuntius Zai.

  1. Daniya
  2. Arkana Nadhif Wahyudi

Bayi tujuh bulan ini merupakan anak dari Rizki Wahyudi dan Indah Halimah Putri.

Arkana terbang menuju Pontianak bersama kedua orang tuanya, nenek bernama Rosi Wahyuni dan sepupunya, Nabila Anjani.

Diketahui, jasad Indah telah teridentifikasi pada 13 Januari 2021.

Kemudian, Rizki Wahyudi dan Rosi Wahyuni teridentifikasi pada 16 Januari 2021.

  1. Nabila Anjani

Nabila Anjani merupakan sepupu dari Arkana.

  1. Fazila Ammara

Fazila Ammara adalah putri dari perwira TNI, Kepala Dinas Logistik Pangkalan Udara Supadio Pontianak, Kolonel Tek Ahmad Khadiri.

Fazila terbang menuju Pontianak bersama sang ibu, Rahmania Ekananda, dan saudaranya, Dinda Amelia.

Jasad Dinda Amelia teridentifikasi pada 15 Januari 2021, lalu Rahmania pada 18 Januari 2021.

  1. Yumna Fanisyatuzahra

Yumna merupakan putri dari penumpang Ratih Windania.

Yumna dan Ratih terbang menuju Pontianak bersama Rahmawati, Toni Ismail, serta Athar Rizki Riawan.

Mereka diketahui baru saja menghadiri acara keluarga dan berlibur di Bandung, sebelum pulang ke Pontianak.

Sebagai informasi, Toni Ismail dan Rahmawati merupakan orang tua Ratih Windania.

Lalu, Athar adalah keponakan Ratih.

Jasad Rahmawati dan Toni teridentifikasi pada 15 Januari 2021.

Kemudian Athar pada 18 Januari 2021 dan Ratih pada 20 Januari 2021.

  1. Muhammad Nur Kholifatul Amin

Muhammad Nur Kholifatul Amin pulang kampung ke Ponorogo, bersama sang istri, Agus Minarni, Sabtu (26/12/2020).

Keduanya pulang ke Ponorogo setelah merantau 28 tahun di Kalimantan Barat karena ayahanda Nur Kholif meninggal dunia.

Jasad Agus Minarni berhasil diidentifikasi pada 13 Januari 2021.

Selain 19 korban tersebut, ada dua penumpang Sriwijaya Air SJ-182 lainnya yang tercantum dalam manifes namun tak ikut penerbangan.

Mereka adalah Paulus Yulius Kollo dan Indra Wibowo.

Paulus dan Indra batal terbang karena harga tes swab yang mahal.

Keduanya pun memutuskan pergi ke Pontianak dari Jakarta lewat jalur laut menggunakan kapal.

Daftar korban Sriwijaya Air SJ-182 yang teridentifikasi:

  1. Okky Bisma (30), pramugara Sriwijaya Air, teridentifikasi 11 Januari 2021
  2. Fadly Satrianto (38), co-pilot NAM , teridentifikasi 12 Januari 2021
  3. Khasanah (50), teridentifikasi 12 Januari 2021
  4. Asy Habul Yamin (36), teridentifikasi 12 Januari 2021
  5. Indah Halimah Putri (26), teridentifikasi 13 Januari 2021
  6. Agus Minarni (47), teridentifikasi 13 Januari 2021
  7. Ricko Mahulette (32), teridentifikasi 14 Januari 2021
  8. Ihsan Adhlan Hakim (33), teridentifikasi 14 Januari 2021
  9. Supianto (37), teridentifikasi 14 Januari 2021
  10. Pipit Supiyono (23), teridentifikasi 14 Januari 2021
  11. Mia Tresetyani (23), pramugari Sriwijaya Air, teridentifikasi 14 Januari 2021
  12. Yohanes Suherdi (37), teridentifikasi 14 Januari 2021
  13. Toni Ismail (59), teridentifikasi 15 Januari 2021
  14. Dinda Amelia (15), teridentifikasi 15 Januari 2021
  15. Isti Yudha Prastika (34), teridentifikasi 15 Januari 2021
  16. Putri Wahyuni (25), teridentifikasi 15 Januari 2021
  17. Rahmawati (59), teridentifikasi 15 Januari 2021
  18. Arneta Fauziah, teridentifikasi 16 Januari 2021
  19. Arifin Ilyas (26), teridentifikasi 16 Januari 2021
  20. Makrufatul Yeti Srianingsih (30), teridentifikasi 16 Januari 2021
  21. Beben Sopian (58), teridentifikasi 16 Januari 2021
  22. Nelly (49), teridentifikasi 16 Januari 2021
  23. Rizky Wahyudi (26), teridentifikasi 16 Januari 2021
  24. Rosi Wahyuni (51), teridentifikasi 16 Januari 2021
  25. Fao Nuntius Zai, bayi berumur 11 bulan, teridentifikasi 17 Januari 2021
  26. Yuni Dwi Saputri (34), pramugari Sriwijaya Air, teridentifikasi 17 Januari 2021
  27. Iu Iskandar (52), teridentifikasi 17 Januari 2021
  28. Oke Dhurrotul Jannah (24), pramugari NAM Air, teridentifikasi 17 Januari 2021
  29. Satu korban tidak disebutkan namanya, teridentifikasi 17 Januari 2021
  30. Didik Gunardi (49), pramugara NAM Air, teridentifikasi 18 Januari 2021
  31. Athar Rizki Riawan (8), teridentifikasi 18 Januari 2021
  32. Gita Lestari (36), pramugari Sriwijaya Air, teridentifikasi 18 Januari 2021
  33. Fathima Ashalina (2), teridentifikasi 18 Januari 2021
  34. Rahmania Ekananda (39), teridentifikasi 18 Januari 2021
  35. Kolisun (37), teridentifikasi 19 Januari 2021
  36. Grislend Gloria Natalies (28), teridentifikasi 19 Januari 2021
  37. Faisal Rahman (30), teridentifikasi 19 Januari 2021
  38. Andi Syifa Kamila (26), teridentifikasi 19 Januari 2021
  39. Shinta (23), teridentifikasi 19 Januari 2021
  40. Mulyadi (39), teridentifikasi 19 Januari 2021
  41. Yulian Andhika, teridentifikasi 20 Januari 2021
  42. Ratih Windania, teridentifikasi 20 Januari 2021
  43. Teofilius Ura, teridentifikasi 20 Januari 2021
  44. Sevia Daro (24), teridentifikasi 21 Januari 2021
  45. Angga Fernanda Afrion (27), teridentifikasi 21 Januari 2021
  46. Rion Yogatama (29), teridentifikasi 21 Januari 2021
  47. Rusni (44 tahun), teridentifikasi 21 Januari 2021

Sebagai informasi, dua penumpang atas nama Sevia Daro dan Teofilius menggunakan identitias orang lain bernama Sarah Beatrice Alomau dan Feliks Wenggo.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Desa Wisata Cibuntu

Read Next

Kepala Bayi Peyang, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya