ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian
1 March 2021
ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian

Lima Makanan Ini Membantu Anda Mengatur Gula Darah

Lima Makanan Ini Membantu Anda Mengatur Gula Darah

Konfirmasitimes.com-Jakarta (20/01/2021). Penderita diabetes, serta mereka yang berisiko terkena diabetes (misalnya, orang yang berusia di atas 45 tahun, penderita obesitas dan kelainan lipid, beberapa wanita hamil , dll.) Perlu memantau gula darahnya secara teratur. 

Salah satu cara untuk mengendalikannya adalah melalui pola makan yang sehat, yang sebagian besar terdiri dari makanan dan minuman yang dimetabolisme tubuh secara perlahan, tanpa lonjakan dan penurunan gula darah.

Orang yang ingin menjaga kadar gula tetap normal harus memilih makanan indeks glikemik (GI) rendah hingga sedang, tetapi terkadang makanan GI tinggi dapat ditambahkan untuk menjaga diet tetap seimbang. 

Berikut beberapa makanan yang ideal bagi mereka yang ingin menjaga kesehatan dengan mengontrol gula darah.

Roti gandum

Banyak jenis roti tinggi karbohidrat, yang dengan cepat menaikkan kadar gula darah. Oleh karena itu, sebagian besar dokter tidak menganjurkan penderita diabetes tipe 2 dan mereka yang berisiko sering mengonsumsi roti tawar dan makanan yang dipanggang dari tepung premium. Namun, roti gandum memiliki indeks glikemik yang lebih rendah karena bahan-bahannya kurang diproses dan serat yang dikandungnya memperlambat pencernaan dan membantu menstabilkan gula darah.

Serpihan gandum dan dedak gandum

Oat memiliki indeks glikemik rendah (55 ke bawah), yang membuatnya cenderung tidak menyebabkan lonjakan atau penurunan gula darah. Ini juga mengandung beta-glukan, yang dapat menurunkan kadar glukosa dan insulin pasca makan, meningkatkan sensitivitas insulin, dan mengurangi jumlah lipid (lemak) dalam darah. Sebuah tinjauan studi tahun 2016 menemukan bahwa gandum memiliki efek menguntungkan pada kontrol glikemik dan profil lipid pada penderita diabetes tipe 2.

Almond

Kacang almond kaya akan serat makanan dan memiliki GI rendah (55 tahun ke bawah). Mereka juga tinggi protein nabati, asam lemak jenuh dan nutrisi lain seperti vitamin antioksidan, flavonoid dan mineral. Ilmuwan yang melakukan tinjauan sistematis pada tahun 2014 menyimpulkan bahwa konsumsi kacang dapat bermanfaat bagi penderita diabetes. Namun, hanya ada kacang utuh dan belum diolah, tidak ada frosting atau perasa.

Kacang-kacangan

Kacang polong (buncis, kacang polong, buncis, dan lentil) memiliki indeks glikemik yang sangat rendah dan merupakan sumber nutrisi yang baik untuk membantu menjaga kesehatan kadar gula darah. Nutrisi tersebut meliputi: serat makanan, karbohidrat kompleks, dan protein nabati berkualitas. Sebuah studi tahun 2012 menemukan bahwa memasukkan kacang-kacangan dalam makanan meningkatkan kontrol glikemik dan mengurangi risiko penyakit jantung koroner pada penderita diabetes tipe 2.

Ikan

Sebuah studi lima tahun oleh ilmuwan Norwegia di antara 33.704 wanita menemukan bahwa makan 75-100 gram ikan (cod, haddock atau pollock) setiap hari secara signifikan mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2.

Yogurt

Penulis meta-analisis besar tahun 2014 menyimpulkan bahwa yogurt alami tanpa bahan tambahan (tanpa aditif) mungkin satu-satunya produk susu yang menurunkan risiko pengembangan dibet tipe II. Para ilmuwan masih belum yakin mengapa tepatnya yogurt membantu mengurangi risiko diabetes dan sedang melakukan lebih banyak penelitian. Tetapi satu hal yang diketahui dengan pasti tentang yogurt – ia memiliki indeks glikemik yang cukup rendah, tentu saja, jika tidak mengandung gula, bahan tambahan buah, perasa , dll.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Joss!!! Kidung Suluk Nuswantara, bersama Ponco Laras Randublatung

Read Next

Mencekam, Video Angin Tornado Terjang Wonogiri