ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian
24 January 2021
ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussian

Geger, Al Qur’an Bersampul Calon Kades

Pilkades

Konfirmasitimes.com-Jakarta (19/12/2020). Warga Bogor dibuat geger lantaran adanya sebuah foto dan video yang memperlihatkan Al-Quran dengan sampul depan bergambar calon kepala desa (Kades) di Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Menurut informasi yang dihimpun, foto dan video itu beredar luas di berbagai grup-grup WhatsApp.

Dan didalam video, terekam sampul Al-Quran memuat foto calon Kades bersama seorang perempuan yang diduga sang istri.

Tidak hanya itu, di dalam sampul Al Quran tersebut juga tertuang visi sang calon kades.

“Mohon doa dan dukungannya. Bersama Sajajar (Sahabat Jajang Rustala), menjadikan Desa Cibadak, Kecamatan Tanjungsari, Kabupaten Bogor lebih maju,” tulis dalam sampul Al Quran tersebut.

Mengenai hal itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Bogor KH Mukri Aji buka suara terkait Al Quran dijadikan alat kampanye.

“Kita heran, kenapa tidak media saja yang digunakan (sebagai alat kampanye). Kenapa ini malah Al Quran yang dijadikan kampanye,” kata Aji.

Aji meminta kejadian ini tidak terulang kembali. Dalam pemilihan apa pun, ia tak ingin ada calon yang menggunakan Al Quran untuk kampanye.

“Jangan ada lagi kampanye ke depan pakai Al Quran. Itu kitab suci kita (agama Islam). Saya rasa tidak etis menggunakan itu untuk alat kampanye. Al Quran ini suci, tidak sembarangan orang menyentuhnya,” tegasnya.

Sementara menurut keterangan Sutisna, Camat Tanjungsari, ia mengatakan bahwa memang benar video dan foto yang beredar memperlihatkan foto calon kades dan istrinya itu terpasang di sampul Al-Quran.

“Iya betul itu memang dari calon kades di Desa Cibadak, Tanjungsari,” kata Sutisna dalam keterangannya kepada media, Sabtu (19/12/2020).

Sutisna menjelaskan, calon kades tersebut juga sudah meminta maaf kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kecamatan Tanjungsari, atas kesalahan yang diperbuat.

Bahkan, Pemerintah Kecamatan Tanjungsari juga telah memberikan teguran kepada calon kades tersebut, agar perbuatannya tidak diulangi kembali.

“Calon kades sudah di musyawarahkan dengan MUI dan kami. Dan sudah dibahas semuanya. Kami juga berikan surat teguran kepada calon kades tersebut. Sekarang sudah selesai, semoga pelaksanaan pemilihan (Pilkades) besok berjalan dengan lancar,” jelas Sutisna.

Sebagai informasi, Kabupaten Bogor akan menggelar Pilkades serentak pada, Minggu (20/12/2020) besok.

Setidaknya 88 desa dari 34 kecamatan akan menggelar pesta demokrasi tingkat desa.

Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Bogor juga telah menetapkan jumlah Daftar Pemilih Tetap (DPT) pada Pilkades Bogor 2020.

Ada 1.614 TPS dan juga jumlah DPT sebanyak 737 ribu pemilih pada Pilkades Kabupaten Bogor 2020.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Baru Pindah? Yuk Cari Tahu Cara Buat Surat Keterangan Domisili

Read Next

Keluar Masuk Babel Wajib Rapid Antigen