Cuitan Mahathir Terkait Bunuh Jutaan Orang Prancis di Hapus Twitter

Cuitan Mahatir Terkait Bunuh Jutaan Orang Prancis di Hapus Twitter

Konfirmasitimes.com-Jakarta (30/10/2020). Cuitan kontroversial mantan perdana menteri Malaysia, Mahathir Muhammad yang diunggah ke Twitter pada Kamis (29/10/2020) malam, yang mana tertulis bahwa Muslim berhak membunuh jutaan orang Prancis telah di hapus Twitter.

“Muslim berhak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis sebagai balasan pembantaian di masa lalu,” tulis Mahathir, di Twitter.

Sontak saja cuitan itu menjadi judul berita di media-media online utama dunia, dari Asia, Amerika hingga Eropa. Di Indonesia cuitan Mahathir itu juga memantik diskusi: sebagian mengecamnya dan tak sedikit pula yang sepakat.

Cuitan yang dihapus Twitter itu sendiri merupakan pokok pikiran ke-12 dari 13 poin yang disampaikan Mahathir terhadap pemerintah Prancis. Kaitannya adalah dengan kebijakan Prancis yang dinilai menghina dan memojokkan Islam setelah seorang guru sejarah dipenggal pemuda Muslim di dekat kota Paris pada pertengahan Oktober kemarin.

Secara garis besar 13 pokok pikiran yang ditumpahkan Mahathir dan diberi tajuk Hormati Orang Lain itu berisi kritik terhadap pemerintah Prancis. Mahathir mengawali kritiknya dengan mengatakan bahwa pembunuhan guru sejarah itu dilakukan oleh pemuda yang marah, bukan oleh seorang Muslim.

Di bagian lain ia mengatakan bahwa Presiden Macron adalah orang yang tidak beradab, seorang yang “primitif karea menyalahkan agama Islam dan semua Muslim atas pembunuhan seorang guru yang melakukan penghinaan.”

Sebelum masuk ke bagian soal “Muslim berhak membunuh jutaan orang Prancis”, Mahathir mengingatkan bahwa Prancis dalam sejarah juga membunuh jutaan orang, yang banyak di antaranya beragama Islam.

Dalam konteks inilah ia mengindikasikan bahwa Muslim berhak melakukan balas dendam dengan membantai jutaan orang Prancis.

“Tetapi sebagian besar umat Islam saat ini sudah tidak mengaplikasikan hukum mata ganti mata. Muslim sudah tidak menggunakan hukum itu. Prancis juga seharusnya tidak. Alih-alih Prancis harus mengajari warganya untuk menghormati perasaan orang lain,” tulis Mahathir.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Tiga Kecamatan Terpapar Debu Vulkanik dan Awan Panas Gunung Sinabung

Read Next

Ditemukan Mayat Pria di Kebun Sawit Sumut