Kebutuhan Internet Melonjak, Sayangnya Penyedia Jasa Internet Kecil Hanya Jadi Penonton

Konfirmasitimes.com-Jakarta (26/10/2020). Asoasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (Apjii) menyampaikan kebutuhan internet pada tahun 2020 ini melonjak tajam.

Ketua Umum Apjii, Jamalul Izza mengatakan selama 9 bulan pertama 2020, lalu lintas data di Apjii tumbuh lebih dari dua kali lipat. Pertumbuhan melesat dari 400 Gbps pada Desember 2019 menjadi 850 Gbps di September 2020.

Kendati demikian, penyelenggara jasa internet skala kecil sebagian besar hanya bisa menjadi penonton karena kurangnya flexibilitas permodalan dan pilihan teknologi. Sayangnya, para penyedia internet berskala kecil kesulitan dalam memanfaatkan peluang ini.

Jamal pun berharap agar program internet yang diinisiasi pemerintah dapat disalurkan melalui anggota Apjii dengan skala kecil. Alhasil, selain internet tersalurkan ke pelosok, pemerintah juga menumbuh kembangkan ekosistem industri digital secara lebih merata.

“Ironisnya, penyelenggara skala kecil inilah yang menjadi garda terdepan karena mayoritas dari mereka melayani kebutuhan Internet di rural area dan pedesaan di mana menurut penyelenggara skala besar dan menengah skala ekonominya belum mencukupi untuk penggelaran layanan,” kata Jamal dalam keterangannya, Minggu (26/10/2020).

Sebelumnya, pada Agustus 2020, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo sempat mengatakan untuk mengakselerasi ketersediaan internet di 12.500 desa yang belum terkoneksi. Sekitar 9.000 desa merupakan bagian Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (Bakti), sisanya sebanyak 3.000 desa menjadi kewajiban operator seluler.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Mulai 30 Oktober, Tol Manado–Bitung Tidak Gratis

Read Next

Prediksi Puncak Mudik Libur Panjang 27-28 Oktober