Di Jambi, Aksi Tolak UU Cipta Kerja Ricuh hingga Malam, 28 Orang Ditangkap

jambi

Konfirmasitimes.com-Jakarta (21/10/2020). Sebanyak 28 orang ditangkap Kepolisian daerah (Polda) Jambi dengan dugaan sebagai pelaku kerusuhan pada saat demo aksi unjuk rasa tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja yang berujung kericuhan di Jambi, Selasa (20/10/2020).

Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Jambi Kombes Pol M Yudha Setia Budi dalam keterangannya mengatakan, ke-28 pelaku kerusuhan yang berujung bentrokan antara polisi dan pengunjukrasa kini diamankan di Mapolda Jambi.

Aksi unjuk rasa ricuh hingga malam dan buntut aksi satu motor dinas polisi dibakar massa di depan Universitas Jambi di kawasan Telanaipura dimana kerusuhan sampai ke sana.

Semula polisi membubarkan massa dengan tembakan gas air mata setelah insiden anarkis yang dilakukan massa. Bahkan pelajar masih juga terlihat dalam aksi unjuk rasa kali ini.

Polisi memukul mundur massa dengan tembakan gas air mata, banyak provokator dalam aksi unjuk rasa tersebut ditangkap pihak keamanan.

Namun rupanya buntu penangkapan provokator dalam aksi itu tidak diterima massa lain. Massa mendesak polisi membebaskan mereka yang ditangkap.

Ketegangan ternyata tidak reda. Hingga malam massa unjuk rasa sudah terpojok di depan Unja tepatnya di sebelah Kampus Unja Telanaipura.

Mereka masih menuntut teman-teman mereka dibebaskan dan dikabarkan polisi bertahan karena ada dua anggota yang nyaris diamuk massa dan berhasil menyelamatkan diri masuk ke dalam rumah warga. 

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Musim Hujan Telah Tiba, Perhatikan Ini Pada Kendaraan Anda

Read Next

Pukat UGM Beri Rapor Merah Setahun Jokowi-Ma’ruf