Duh! Negara-negara di Dunia Terancam Sulit Bayar Utang

utang

Konfirmasitimes.com-Jakarta (18/10/2020). Negara-negara di dunia termasuk negara maju terancam alami penurunan peringkat utang. Hal tersebut diungkapkan oleh Lembaga pemeringkat S&P.

Diberitakan bahwa Managing Director S&P Sovereign Group Roberto Sifon-Arevalo memberitahu bahwa ongkos lonjakan anggaran kesehatan dan bantuan sosial di berbagai negara akan melemahkan kemampuan untuk membiayai. Biasanya kenaikan rasio utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) sebesar 15-60 poin persentase terjadi selama 4-5 tahun, tetapi sekarang dalam hitungan bulan.

Laporan Institute of International Finance (IIF) menyebut bahwa total utang rumah tangga, perusahaan, dan pemerintah di seluruh dunia pada kuartal III-2020 mencapai US% 253 triliun. Jumlah ini setara dengan 322% terhadap PDB.

Di tengah penerimaan negara yang tidak stabil karena penurunan aktivitas ekonomi, mau tidak mau belanja itu didanai dari utang. Beban utang yang semakin membengkak sementara penerimaan negara mampet tentu membuat kemampuan untuk membayar dipertanyakan.

Hasilnya, ada risiko peringkat utang berbagai negara bakal turun. Peringkat utang alias rating mencerminkan kemampuan penerbit obligasi (surat utang) untuk membayar kewajibannya.

“Anda bicara soal rating di Uni Eropa, atau negara-negara maju seperti Jepang dan Amerika Serikat (AS), yang memberikan stimulus fiskal dalam jumlah besar. Kita bisa melihat ke mana ini akan mengarah, semakin lama akan semakin sulit untuk memberlakukan reformasi struktural seperti disiplin fiskal. Saat itu lah Anda akan melihat ke mana rating bergerak,” jelas Sifon-Arevalo, dalam keterangannya kepada media.

Sejak awal 2020, S&P telah menurunkan rating utang hampir 60 negara. Obligasi pemerintah Afrika Selatan kini berstatus obligasi ‘sampah’ (junk bond) dengan rating BB-.

Saat ini sudah ada 31 negara yang memiliki outlook negatif. Jika tidak ada perbaikan, maka negara-negara tersebut harus menerima kenyataan turun peringkat dalam beberapa bulan ke depan.

“Kami sedang melakukan revisi. Sekarang, dan dalam beberapa bulan ke depan, masih akan berlangsung. Saya bisa katakan akan ada perubahan outlook. Namun bagi negara yang tidak bisa kembali ke outlook stabil, maka akan perubahan rating,” tambah Sifon-Arevalo.

Negara-negara yang rawan terkena pemotongan rating, demian Sifon-Arevalo, adalah di kawasan Amerika Latin dan Sub-Sahara Afrika. Di Amerika Latin, peringkat utang Kolombia tinggal satu setrip di atas junk bond dan bisa kapan saja jatuh ke lembah nista itu.

Sementara di Sub-Sahara Afrika, Zambia menjadi negara yang mengkhawatirkan. Baru-baru ini, Zambia sudah meminta kepada para kreditur untuk menunda pembayaran utang. Rasio utang terhadap PDB di Zambia membengkak hingga lebih dari 100% PDB.

“Saya rasa akan semakin banyak kasus seperti Zambia. Bayangkan, separuh dari apa yang Anda dapatkan terpakai untuk membayar bunga utang. Ini pasti sulit,” kata Sifon-Arevalo.

Saat ledakan gagal bayar (default) obligasi terjadi, maka pasar keuangan dunia pasti terguncang. Dampaknya akan sistemik, terasa di pasar saham, pasar uang, sampai pasar komoditas.

Satu cara untuk menghindarinya yakni dengan hidup normal sebagaimana mestinya. Karena selama bayang-bayang ketakutan berlebihan adanya covid-19 masih ada, sangat sulit untuk mengembalikan semuanya stabil.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Mayat Ditemukan Tinggal Kerangka di Hutan Jember

Read Next

Pembunuh Rangga di Aceh Meninggal di Tahanan