Wakil Bupati Buton Utara Diberhentikan Karena Tersandung Kasus Eksploitasi Seksual

Konfirmasitimes.com-Jakarta (02/10/2020). Menteri Dalam Negeri (Mendagri) M.Tito Karnavian telah memberhentikan sementara Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Buton Utara, Sulawesi Tenggara, Ramadio.

Pemberhentian Wakil Bupati Buton Utara itu, terkait statusnya sebagai tersangka dalam kasus dugaan eksploitasi seksual terhadap anak di bawah umur.

“Yang bersangkutan diberhentikan sementara sebagai Wakil Bupati Buton Utara,” kata Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kemendagri Akmal Malik  dalam keterangannya, Kamis (01/10/2020).

Tak hanya jabatan Plt, Ramadio juga diberhentikan sementara dari jabatannya selaku Wakil Bupati Buton Utara.

Keputusan Mendagri itu berdasarkan usulan Gubernur Sulawesi Tenggara melalui surat Nomor 132.74/4830 tertanggal 30 September 2020.

Menurut Akmal,  Ramadio menjadi Plt Bupati Buton Utara sejak Bupati definitif Abu Hasan menjalani cuti di luar tanggungan negara pada 26 September 2020 – 5 Desember 2020.

Ia diberhentikan berdasarkan ketentuan pada Pasal 83 ayat (1) Undang-Undang 23 Tahun 2016 tentang Pemerintahan Daerah, menegaskan bahwa “Kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah diberhentikan sementara tanpa melalui usulan DPRD karena didakwa melakukan tindak pidana kejahatan yang diancam dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun”.

“Saudara Ramadio saat ini sedang menghadapi masalah hukum dengan ancaman hukuman paling singkat lima tahun penjara,” tuturnya.

Akmal menegaskan, sebagaimana disebutkan dalam surat Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara tertanggal 30 September 2020, Ramadio didakwa primair, subsidair, dan lebih subsidair Pasal 81 ayat (2) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukumannya adalah penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak 5.000.000.000 (lima milyar).

“Keputusan pemberhentian ini untuk memberikan kepastian hukum dan menjamin kelancaran penyelenggaraan pemerintahan daerah di Kabupaten Buton Utara, ” kata Akmal.

“Sampai proses hukum yang bersangkutan selesai dan mempunyai kekuatan hukum tetap,” tambahnya.

Sebelumnya, Komnas Perempuan meminta Mendagri M. Tito Karnavian mengevaluasi penunjukkan Wakil Bupati Buton Utara Ramadio sebagai Plt Bupati Buton Utara karena ia berstatus tersangka dalam kasus dugaan eksploitasi seksual terhadap anak berusia 14 tahun.

“Tentu kami mengharapkan Mendagri  melalui Gubernur Sulawesi Tenggara mengevaluasi pengukuhan wakil bupati Buton Utara sebagai Plt bupati,” kata Komisioner Komnas Perempuan Siti Aminah Tardi. 

Menurut Siti, Mendagri  dapat mengangkat pejabat di lingkungan Kemendagri untuk menjadi Plt Bupati Buton Utara.

Di sisi lain, kata dia, Mendagri juga perlu menyiapkan pejabat pengganti ketika kasus Ramadio mulai disidangkan.Wakil Bupati Buton Utara diduga mencabuli seorang anak yang masih berusia 14 tahun sebanyak dua kali di bulan Juni 2019.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Permudah Layanan Masyarakat, Dinas Dukcapil Kota Depok Maksimalkan Layanan Online

Read Next

Ekspor Industri Furnitur Jatim Menggeliat