Cara Cek Subsidi Gaji Anda Sudah Terima Atau Belum

Gaji ke 13 Cair Hari Ini, Simak Faktanya

Konfirmasitimes.com-Jakarta (27/09/2020). Pencairan BLT subsidi gaji Rp 600.000 tahap 4 telah dicairkan. Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker) mengumumkan target sebanyak lebih dari 15 juta pekerja yang menerima BLT Rp 600.000.

Subsidi gaji karyawan disalurkan secara bertahap.

Pemerintah Indonesia menegaskan, pencairan bantuan Rp 600.000 diterima pekerja selambat-lambatnya pada akhir September 2020.

Berikut cara mengecek siapa saja penerima BLT BPJS Ketenagakerjaan:

Cara cek apakah Anda terdaftar menjadi penerima subsidi gaji atau tidak?

  • Buka laman resmi Kemnaker di kemnaker.go.id
  • Klik tombol “Daftar” di bagian kanan atas website
  • Lengkapi pendaftaran akun dengan mengisi NIK dan nama orang tua, bisa ayah atau ibu
  • Klik “Daftar Sekarang”
  • Setelah selesai, Kemnaker akan mengirimkan kode OTP yang akan dikirimkan via SMS ke nomor ponsel yang sudah didaftar sebelumnya
  • Lakukan aktivasi akun setelah mendapatkan kode OTP
  • Kembali ke laman Kemanker.go.id dan klik tombol “Masuk atau Login”
  • Anda diharuskan mengisi kolom formulir dalam website yang terbagi dalam 7 tahapan.
  • Pastikan semua kolom diisi dengan data yang lengkap dan benar mulai dari foto profil, status pernikahan, jenjang pendidikan, pekerjaan, dan lainnya
  • Setelah semuanya terisi, akan muncul status pemberitahuan Anda di dashboard apakah masuk dalam daftar penerima bantuan subsidi upah yang diusulkan dari BPJS Ketenagakerjaan ke Kemnaker
  • Dalam dashboard tersebut, terdapat tombol “kirim aduan” jika Anda sudah terdaftar di sistem Kemnaker namun Anda belum menerima subsidi gaji.

Update penerima subsidi gaji

Menteri Ketenagakerjaan (Menaker), Ida Fauziyah, menyebut pencairan BLT subsidi gaji Rp 600.000 sudah memasuki tahap keempat.

“Kemnaker telah menyalurkan subsidi gaji atau upah tahap 4. Cek kelengkapan data sudah selesai. Dari 2,8 juta data penerima tahap keempat sebanyak 2,65 juta orang yang sudah lengkap datannya dan sudah diproses pencairannya ke KPPN,” jelas Ida dalam keterangannya.

Kendati begitu, lanjut Ida, masih ada ratusan ribu pekerja di penyaluran tahap keempat yang dipastikan belum bisa menerima bantuan Rp 600.000 lantaran datanya harus diverifikasi ulang di BPJS Ketenagakerjaan.

“Sisanya 150.000 dikembalikan ke BPJS Ketenagakerjaan untuk dilengkapi datanya, hal ini dilakukan agar betul-betul penerimanya subsidi upah tepat sasaran,” ujar politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini.

Ia mengatakan, penyaluran subsidi gaji BPJS Ketenagakerjaan langsung dilakukan segera setelah proses validasi dan verifikasi rampung dalam 4 hari kerja. Pencairan BLT dilakukan via bank BUMN yang tergabung dalam Himbara. Bagi penerima dengan rekening bank swasta, BLT BPJS akan disalurkan ke rekening pekerja dari 4 bank milik pemerintah.

“Sesuai juknis Kemnaker memiliki waktu maksimal 4 hari untuk check list. Kemnaker juga sudah serahkan data calon penerima tahap keempat ke KPPN untuk dilakukan pembayaran lewat bank penyalur bank BUMN, bank akan salurkan ke rekening masing-masing penerima, baik sesama bank Himbara maupun bank swasta lainnya,” terangnya.

Ida lalu memaparkan perkembangan seluruh pencairan subsidi gaji Rp 600.000 dari tahap pertama hingga tahap keempat. Dengan telah diterimanya data calon penerima subsidi gaji tahap keempat, maka secara keseluruhan Kemnaker sudah menerima sebanyak 11,8 juta data penerima Bantuan Subsidi Upah.

“Kami sampaikan update perkembangan informasi subsidi gaji tahap 1. Realiasi penyaluran subsidi gaji tahap 1 sudah mencapai 2.484.429 atau 99,38 persen dari 2,2 juta total penerima di tahap pertamna,” ujarnya.

Ida melanjutkan, untuk realisasi pencairan BLT subsidi gaji BPJS Ketenagakerjaan tahap 2 telah mencapai 2.980.913 atau 99,36 persen dari total 3 juta penerima. Berikutnya untuk pencairan BLT subsidi gaji Rp 600.000 tahap 3 telah mencapai 3.356.866 atau 95 persen dari total penerima bantuan BPJS sebanyak 3,5 juta pekerja.

“Total subsidi gaji tahap 1, tahap 2, dan tahap 3 telah disalurkan sebanyak 8.822.208 atau 96,89 persen dari total penerima sebanyak 9 juta data penerima,” katanya.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Truk Tangki Tabrak Mobil Hingga Rumah, Penghuni yang Tertidur Tewas Tertabrak

Read Next

Bahasan RUU Omnibus Law Cipta Kerja Sudah 95 %, Sisa Klaster Ketenagakerjaan, Ada Apa?