Di Daerah Ini, Difabel Dibekali Keterampilan

Konfirmasitimes.com-Jakarta (19/09/2020). Setiap insan akan mampu berkreasi dalam kapasitasnya masing-masing. Apalagi, kalau karya yang ada bisa mendatangkan rupiah. Maka dalam hal ini, keterbatasan seperti yang dimiliki difabel, bukanlah alasan untuk tidak bisa berkarya.

Inilah yang didorong oleh para mahasiswa dari Universitas PGRI Madiun (Unipma) yang melaksanakan Program Holistik Pembinaan dan Pemberdayaan Desa di Desa Karangpatihan, Kecamatan Balong. Selama empat hari terakhir, mulai 13-16 September 2020, mereka memberikan bekal keterampilan membuat kerajinan tangan kepada warga setempat. Khususnya warga penyandangan disabilitas mental atau tuna grahita.

Ketua Panita PHP2D Unipma Muhammad Tajudin Azamzami di sela acara dalam keterangannya mengatakan, kegiatan ini adalah upaya dari para mahasiswa untuk menumbuhkan kepedulian mereka terhadap masyarakat. Sedangkan sasaran berikutnya adalah turut melakukan pengentasan kemiskinan, kesehatan dan kekuatan sandang pangan.

“Penerapannya adalah memberikan pelatihan kepawa warga. Yaitu warga tunda grahita dan para pendampingnya. Kita ajak mereka berkreasi membuat bunga untuk hiasan rumah dari stoking,” ungkap Tajudin, Rabu (16/09/2020), di Rumah Harapan Karangpatihan.

Para mahasiswa yang berjumlah sekitar 20 orang ini mengajari satu demi satu para warga untuk membuat putik, daun dan batang dari kawat dan stoking serta benang. Setelah jadi, ketiganya kemudian dirangkai sebagai sebuah bunga yang siap ditempatkan di jambangan kecil sebagai hiasan di meja ruang tamu atau ruang kerja.

“Harapannya tentu program ini akan berkelanjutan sehingga akan menjadi pendapatan bagi para warga Desa Karangpatihan yang mengikuti pelatihan ini,” ujarnya.

Diakuinya ada kendala untuk melatih para warga tuna grahita tersebut. Beruntung, para warga lain yang bersedia menjadi pendamping sangat antusias untuk dilatih. Dengan begitu, para pendamping bisa menjadi ‘jembatan’ bagi para pelatih untuk mentransfer keterampilannya kepada warga tuna grahita. Pada pelatihan ini sebanyak 15 orang warga tuna grahita dan 10 pendamping mengikut pelatihan.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Jadwal dan Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini, 19 September

Read Next

Oknum TNI Diperiksa Terkait Kasus Tabrak Lari di Pondok Ranggon