Menaker Minta Pekerja Kembalikan Subsidi Gaji

Menaker Minta Pekerja Kembalikan Subsidi Gaji

Konfirmasitimes.com-Jakarta (10/09/2020). Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah di Gedung KPK, Rabu (09/09/2020) dalam keterangannya menyampaikan pemerintah meminta pekerja yang menerima bantuan langsung tunai berupa subsidi gaji atau upah, tetapi tidak memenuhi kriteria wajib mengembalikan bantuan yang telah diterima ke rekening kas negara.

Menurutnya, pengembalian bantuan subsidi gaji tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan No. 14/2020.

“Dalam hal penerima bantuan pemerintah yang tidak memenuhi persyaratan dan telah menerimanya, penerima bantuan wajib mengembalikan bantuan yang telah diterima itu ke rekening kas negara,” katanya, Rabu (09/09/2020).

Ida menjelaskan kriteria penerima subsidi gaji di antaranya warga negara Indonesia, terdaftar sebagai peserta aktif program jaminan sosial BPJS Ketenagakerjaan, dan menerima gaji di bawah Rp5 juta.

Selain itu, pekerja harus tercatat sebagai peserta hingga Juni 2020, aktif membayar iuran, dan memiliki rekening bank yang aktif. Pekerja juga tidak menerima bantuan sosial lainnya dari pemerintah terkait dengan pandemi Covid-19.

Meski begitu, Ida tidak menjelaskan prosedur pengawasan dalam memastikan penyaluran subsidi gaji tepat sasaran. Dia hanya mengklaim penerima subsidi gaji telah melalui verifikasi dan validasi berlapis di BPJS Ketenagakerjaan dan Kemnaker.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata menyarankan pemerintah untuk menyempurnakan prosedur verifikasi dan validasi data pekerja calon penerima subsidi upah agar tidak terjadi kecurangan.

Salah satu usul Alex terkait dengan verifikasi dan validasi data pekerja calon penerima subsidi upah adalah dengan mencocokkan data yang diperoleh dari BPJS Ketenagakerjaan dengan surat pemberitahuan (SPT) tahunan pajak penghasilan.

“(Data BPJS Ketenagakerjaan) ini harus dipadankan dengan SPT tahunan dokumen pajak. Apakah benar penghasilannya dilaporkan di bawah Rp5 juta,” ujarnya.

Tahun ini, pemerintah telah menganggarkan Rp37,7 triliun untuk program subsidi gaji. Anggaran tersebut diperkirakan mampu menjangkau 15,7 juta pekerja yang bergaji di bawah Rp5 juta.

Subsidi gaji diberikan Rp600.000 per bulan selama empat bulan sejak September hingga Desember 2020. Namun, pembayarannya dilakukan setiap dua bulan kali, yakni pada kuartal III dan IV/2020.

Penyaluran subsidi gaji tahap I yang senilai Rp1,2 juta akan dilakukan secara bertahap dan ditargetkan rampung pada 30 September 2020, sedangkan sisanya dibayarkan pada Desember 2020. 

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Tak Lagi Kegelapan, Desa Letta Kini Bisa Nikmati Listrik

Read Next

Kondisi Terkini Pembangunan Flyover Cakung Capai 71%