Hari Palang Merah Dunia, Stok Darah Cukup Rendah di PMI Yogyakarta

Hari Palang Merah Dunia, Stok Darah Cukup Rendah di PMI Yogyakarta

Konfirmasitimes.com-Yogyakarta (08/05/2020). Hari Palang Merah merupakan perayaan tahunan yang dilakukan satu tahun sekali pada tanggan 8 Mei. Dilansir dari laman Kementrian Kesehatan Indonesia, ditetapkannya 8 Mei sebagai hari istimewa ini karena ini merupakan hari lahir Bapak Palang Merah, Jean Henri Dunant. Beliau merupakan seorang aktifis sosial asal Swiss dan seorang yang menginspirasi terbentuknya Komite Internasional Palang Merah (ICRC) pada tahun 1863. Berkat dedikasi beliau mendapatkan Hadiah Nobel Perdaimaian di Konvensi Jenewa tahun 1864, selain itu gagasan-gasan yang beliau ciptakan juga mampu mendorong banyak negara untuk membentuk Palang Merah.

Di Indonesia kegiatan yang mewadahi kegiatan sosial ini disebut Palang Merah Indonesia (PMI), Pertama kali dibentuk pada 3 September 1945, dan saat ini telah ada lebih dari 400 buah cabang yang tersebar di seluruh Indonesia. Tugas umum yang dimiliki seorang PMI adalah selalu siap siaga memberikan bantuan dan penanggulangan bencana, pelatihan pertolongan pertama, pelayanan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat, serta yang paling utama yaitu pelayanan transfusi darah.

Hari Palang Merah Dunia, Stok Darah Cukup Rendah di PMI Yogyakarta

Salah satu cabang PMI ada di Yogyakarta, yang terdiri dari empat cabang setingkat kabupaten dan satu cabang setingkat provinsi. Saat ini keadaan stok darah yang dimiliki oleh PMI Yogyakarta tergolong cukup sedikit, walaupun di hari kelahiran sang pencetus Palang Merah tidak banyak hal yang dapat dilakukan oleh para karyawan. Hal ini dikarenakan wabah COVID-19 yang sedang melanda seluruh mendunia, dan untuk memutus rantai penyebarannya pemerintah menetapkan peraturan untuk karantina mandiri, maka dari itu banyak orang yang mengurunkan niatnya untuk mendonorkan darah.

Berdasarkan keterangan dari akun twitter PMI Yogyakarta hari Kamis 7 Mei 2020, berikut stok darah yang ada dan siap untuk digunakan di Provinsi DI Yogyakarta,

Kota Yogya

  • Golongan A+: WB = 2, PRC = 6, TC = 9
  • Golongan B+: WB = 3, PRC = 30, TC = 28
  • Golongan O+: WB = 4, PRC = 14, TC = 19
  • Golongan AB+: WB = 4, PRC = 12, TC  = 19

Sleman

  • Golongan A+: WB = 11, PRC = 0, TC = 0
  • Golongan B+: WB = 12, PRC = 0, TC = 0
  • Golongan O+: WB = 14, PRC = 0, TC = 0
  • Golongan AB+: WB = 3, PRC = 0, TC = 0

Bantul

  • Golongan A+: WB = 0, PRC = 12, TC = 0
  • Golongan B+: WB = 0, PRC = 14, TC = 0
  • Golongan O+: WB = 0, PRC = 12, TC = 0
  • Golongan AB+: WB = 0, PRC = 4, TC = 0

Kulon Progo

  • Golongan A+: WB = 59, PRC = 8, TC = 3
  • Golongan B+: WB =35, PRC = 5, TC = 2
  • Golongan O+: WB = 22, PRC = 2, TC = 4
  • Golongan AB+: WB = 4, PRC = 0, TC = 1

Gunungkidul

  • Golongan A+: WB = 4, PRC = 1, TC = 0
  • Golongan B+: WB =5, PRC = 7, TC = 0
  • Golongan O+: WB = 4, PRC = 2, TC = 0
  • Golongan AB+: WB = 1, PRC = 0, TC = 0

WB (Whole Blood), PRC (Packed Red Cell), dan TC (Thrombocyte Concentrate) merupakan tiga komponen darah yang paling dibutuhkan oleh manusia.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Disebut Kurang Tegas Larang Mudik, Pemerintah Ijinkan Moda Transportasi Beroperasi Lagi

Read Next

Presiden IPU; Negara-negara Harus Bersatu Perang Melawan Pandemi Virus Corona