Jenazah ABK Indonesia Dilarung ke Laut, Kemenlu Panggil Dubes China

Konfirmasitimes.com-Jakarta (07/05/2020). Kementerian Luar Negeri (Kemlu) segera memanggil Duta Besar China, terkait dugaan eksploitasi Anak Buah Kapal (ABK) asal Indonesia.

Pihaknya  Kemenlu akan meminta penjelasan tambahan mengenai alasan pelarungan jenazah, apakah sudah sesuai dengan Ketentuan International Labour Organisation/ILO dan perlakuan yang diterima ABK WNI.

“KBRI Beijing telah menyampaikan nota diplomatik untuk meminta klarifikasi mengenai kasus ini,” kata Judha melalui keterangan tertulisnya, Kamis (07/05/2020).Menurut Judha.

Judha menegaskan bahwa pemerintah Indonesia serius, dalam menanggapi kabar WNI menjadi korban eksploitasi di kapal ikan China.

Dalam berita yang ditulis media asal Korea Selatan yaknk MBC, diduga sejumlah WNI mengalami praktik eksploitasi bekerja hingga 18 sampai 30 jam sehari, kemudian sakit dan wafat.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya Jenazah pelaut Indonesia kemudian dilaporkan dibuang ke laut dengan upacara seadanya.

Kapal tersebut berbendera China Long Xin 605 dan Tian Yu 8 yang sempat berlabuh di Busan, Korsel. 

Sedangkan Pelaksana Tugas (Plt) Juru Bicara Kemlu Teuku Faizasyah mengatakan, pihaknya akan  meminta penjelasan tambahan mengenai alasan pelarungan jenasah sudah sesuai dengan Ketentuan International Labour Organization/ILO, dan perlakuan yang diterima ABK WNI lainnya.

Teuku mengatakan, berdasarkan informasi yang diterima Kemenlu, pada Desember 2019 dan Maret 2020 terjadi kematian tiga ABK Indonesia di kapal Long Xin 629 dan Long Xin 604 yang sedang berlayar di Samudera Pasifik.

Ketika itu, kapten kapal menjelaskan, keputusan melarung jenazah karena kematian ABK disebabkan penyakit menular.

Teuku menjelaskan, KBRI Beijing sudah menyampaikan nota diplomatik kepada Kemenlu China untuk meminta klarifikasi kasus tersebut.

Dalam ketentuan ILO disebutkan bahwa kapten kapal dapat memutuskan melarung jenazah dalam kondisi antara lain jenazah meninggal karena penyakit menular atau kapal tidak memiliki fasilitas menyimpan jenazah sehingga dapat berdampak pada kesehatan di atas kapal,” kata Teuku.

Teuku juga menegaskan, pemerintah memiliki perhatian yang serius atas permasalahan yang dihadapi ABK Indonesia di kapal ikan berbendera China Long Xin 605 dan Tian Yu 8 yang berlabuh di Korea Selatan.

Kedua kapal tersebut membawa 46 ABK dari Indonesia dan 15 lainnya berasal dari kapal Long Xin 629.

Teuku menambahkan, KBRI Seoul berkoordinasi dengan pemerintah Korea Selatan untuk memulangkan 11 ABK pada 24 April 2020.

Sebelumnya, para ABK asal Indonesia diduga mendapat perlakuan selama bekerja di kapal ikan China, kemudian meninggal dunia, dan jasadnya dilarung ke laut.

Bagaimana reaksi Anda?
Bagikan 


Read Previous

Tak Transparan Penggunaan Dana Rp 2,348 T, Kemampuan Gubernur Khofifah Tangani Pandemi Covid-19 Diragukan

Read Next

Menkeu; Fokus Pemerintah Kesehatan, Bansos dan Dunia Usaha